Sunday, July 16, 2017

MAS



“Meconium Aspiration Syndrome? Have you ever heard this term before?”

Alia menggelengkan kepalanya dengan wajah tertunduk. Pasrah. Hatinya juga sudah berputus asa. Otaknya blank. Langsung tidak dapat difikirkan jawapan yang pemeriksa itu mahukan walau cuba difikirkan mengikut logik akalnya. Apa yang dia tahu, dia mahu sesi ‘long case’ kali ini cepat-cepat berakhir. 

“Okay. That’s all. Thank you.” Pemeriksa Alia berlalu pergi dengan wajah yang tegang. 

Alia seperti dapat mengagak. Perasaannya bercampur-baur. Tidak mampu berasa lega walaupun dia mahu cepat-cepat pulang ke kampung halaman. 

Insya Allah,dah settle long case. Boleh punya. Tawakal. Semoga Allah bagi lulus. Katanya di dalam hati. Cuba menenangkan hati walaupun hatinya berat mengagak keputusannya adalah sebaliknya. 

Ahh. Lulus atau tidak, sesi akademik 2014/2015 sudah pun di penghujungnya.Petang selepas ujiannya itu, dia terus pulang melepas kan leganya kerana sudah selesai ujian ‘long case’ yang paling tidak disukai. Malamnya, dia sibuk-sibuk scroll newsfeed facebook nya dan meng update twitter

I can’t afford to fail again for this posting. I failed 2 postings already. If I fail again, that means I need to repeat 1 more year! ” Fikir Alia malam itu sambil-sambil dia packing barang untuk cuti semester dan pulang berhari raya.

Keesokan harinya keputusan ujian sudahpun keluar. Ah. Tak sabar-sabar sungguh supervisor mereka nak pulang berhari raya. Khabarnya akan balik beraya di Sarawak, negeri kelahirannya bersama suami tercinta.

Berderau darah Alia. Ketika melihat keputusan ujiannya. Allahu. Terawang-awang. Antara percaya dengan tidak. Banyak-banyak dia beristighfar. Apa dosanya. Diuji kali ini. Antara redha dengan tidak. Alia cuba mengetuk pintu bilik supervisor posting O&G. Diam. Ah. Mungkin saja beliau dah mula bercuti. 

Denial state. Alia mengambil keputusan untuk menggunakan ‘orang dalam’. Mengharap mentor kumpulan dapat membantu untuk meluluskan dia dalam salah satu posting. Dengan harapan supaya dia tidak perlu mengulang satu tahun lagi. Menangis, meraung teresak-esak di hadapan mentornya. Alia langsung tak cool dengan ujiannya kali ini. 

Alia cuba mahu menerima nasibnya untuk mengulang satu tahun lagi.  Tapi, apa yang paling dirisaukannya adalah penerimaan ibu dan ayahnya dan paling menyedihkan kerana telah mengecewakan harapan mereka. Alia pulang ke kampung dengan hati yang berat. 

Acceptance phase. Aneh. Dalam kekalutan antara percaya dengan tidak percaya, hatinya lapang. Alia sedar. Dia tak berusaha sebagaimana sepatutnya. Dia sedar, dia masih belum mampu masuk ke tahun seterusnya. Masih terlalu banyak yang dia tinggalkan. Dia belum mampu menggalas tanggungjawab. Terlalu banyak yang perlu dia baiki! 

***

Sebulan selepas posting Orthopedik, posting pertama dalam tahun ulangannya, Alia semakin positif dan lebih ceria. Tak lagi dia membisikkan kata-kata negatif kepada dirinya. Dia kini sudah mula menzahirkan keberaniannya. Perubahan yang paling ketara,dia tak lagi timid dan terlalu insecure seperti sebelum ni.
 
Hikmah di sebalik kejatuhan Alia. Alia jadi lebih bersemangat. Setiap malam, dia pasti akan membaca topik sebelum masuk ke kelas. Dia sentiasa lebih bersedia dan lebih fokus di dalam kelas. Langsung tidak mengantuk di dalam kelas. 
Kadang-kadang Alia tersenyum sendiri. 

Teringat. Kalau sebelum ini, dia sibuk memerhatikan kawan-kawan di dalam kelasnya sambil mengelamun. 
Kagum dengan kawan nya yang mengangguk-angguk tanda faham. Betul ke faham betul-betul? 
Kagum dengan kawan-kawan yang berani bertanyakan soalan,tanda mereka berminat dan faham tajuk perbincangan. 
Ya. Tertanya-tanya bagaimana mereka boleh faham topik perbincangan pada hari tersebut? 
Sedang dia ternganga-nganga dan blurr sepanjang perbincangan. Haha. Kadang-kadang tak percaya.  
How every words from her lecturer make sense to her now. Berkat. Rupa-rupanya mudah sahaja penerangan daripada pensyarahnya. 

Kini dia lebih bertanggungjawab terhadap ilmu dan dirinya. Tak lagi belajar semata-mata mahu lulus ujian ‘end of posting’. Faham betapa penting ilmu yang dipelajari sekarang untuk dia gunakan ketika bekerja nanti. 

Dia lebih matang dari sebelumnya. Alia tak lagi cuba-cuba membandingkan dirinya dengan orang lain. And that year became less stress for her. Does learning has always been this fun before???!- Senyum. Tahun 4 yang kedua itu, terasa cepat berlalu. 

She was basically able to overcome her fear! Dan antara contoh lain paling ketara adalah ketika dia membuat presentation di dalam kelas. Phobia terhadap pensyarahnya berkurang. 
Kalau dulu, dia akan membaca slides dengan otak kosong dek gemuruh yang melampau. Walaupun Alia sudahpun memahami topik persembahannya, dia tetap akan blank ketika presentation sebenar nya. Mujur slides yang dibacakan itu kebanyakannya cukup dengan penerangan. 

Alia semakin berani menonjolkan dirinya di dalam kelas. 
Kadang-kadang dia volunteer cuba menjawab soalan daripada pensyarahnya. 
Kadang-kadang dia menyuarakan pendapat di dalam kelas. Berani melakukan kesilapan dan berniat untuk belajar dari kesilapan tersebut. Itu yang dipegangnya. 

Ah. Kalau dulu, mana mungkin Alia mahu mampir ke hadapan. Pasti dilarikan pandangan dari pensyarah! Setiap kali dimarahi pensyarah atau MO, Alia masih lagi positif. Tak mudah makan hati dengan teguran. Menerima kelemahan diri dan cuba membaikinya. Malah, dia lebih gemar mendengar feedback atau teguran dari pensyarahnya kerana melalui teguran itulah dia dapat belajar sesuatu. 
Kalau dulu, hatinya sensitif. Pasti negatif!

Syukur, masuk ke tahun 5. Alia survived! Markah terkumpul untuk ujian setiap postingnya walaupun bukanlah yang paling tinggi, tapi tetap antara yang tertinggi. Tahniah, Alia! You deserved it.

Ada mata-mata yang kasihan dengan nasib Alia. Ada yang memandang rendah Alia kerana mengulang. Oh. Begitu rupanya rasa apabila dipandang rendah oleh kawan sendiri. Terluka... 

Tapi, sedikit sekali pengetahuan mereka, betapa syukur dan beruntungnya Alia kerana diberi peluang satu tahun lagi untuk mengukuhkan ilmu dan skillnya dan banyak lagi perkara yang dapat dipelajarinya. Smirk.

***

Posting O&G kali kedua. Berulang kali Alia menggelengkan kepalanya. Panjang Alia beristighfar. Allahu. Bagaimana tajuk penting ‘Meconium Aspiration Syndrome’ dalam posting ini boleh dilupakan? Sekali lagi dia menggelengkan kepalanya sambil tersenyum. Hahaa. Comel. 

Oh, plot twist. Akulah Alia tu! Insya Allah. Aku kini lebih bersedia untuk melangkah satu lagi tapak ke hadapan dan menerima cabaran baru dengan hati yang terbuka.

Begitu Allah tunjukkan kasih sayang kepada hamba-Nya melalui ujian.
 
Tiada daya hamba melainkan pertolongan dan kekuatan daripada Allah Yang Maha Agung dan Maha Kuasa.

Aku mahu mencuba nasib dengan menghantar essay aku untuk bertanding. Tapi, nampak gayanya, essay aku tak cukup umph, dan terlalu superficial. Jadi aku semadikan cerita ini dalam blog yang dah lama aku tinggalkan..haha.

Selamat berjumpa kembali!